Monday 8 May 2015 / 22:03
  • -
Wisata_Kuliner

The Kaldera, Destinasi Kelas Dunia di Toba Samosir

Bubble tent merupakan salah satu dari amenitas pada The Kaldera. Foto diambil pada 4 April 2019. (dok. Kemenpar)

The Kaldera memiliki keunggulan berkelas dunia dengan kehadiran bell tent, cabin, tenda bubble, dan area parkir untuk caravan. Destinasi wisata baru ini berada di atas ketinggian sekitar 1390 mdpl yang menawarkan pemandangan eksotis Danau Toba.

TOBA SAMOSIR-KABARE.ID: Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya meresmikan The Kaldera Toba Nomadic Escape, destinasi wisata terbaru di Sibisa, Kecamatan Ajibata, Kabupaten Toba Samosir, Sumatera Utara, Kamis (4/4/2019).

Dalam kesempatan itu, Menpar Arief Yahya mengatakan untuk membranding Danau Toba menjadi kelas dunia harus ada beberapa hal yang diperhatikan. Salah satunya menjadikan Danau Toba sebagai bagian dari UNESCO Global Geopark (UGG).

“UGG Danau Toba sudah dilakukan assessment dan akan diumumkan April 2019. Setelah meraih predikat internasional, tentu akan mudah menjual danau vulkanik ini ke dunia,” kata Menpar Arief Yahya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya saat berada di The Kaldera, Kamis (4/4/2019). (dok. Kemenpar RI)


Selain itu untuk akses Bandara Silangit yang sudah menjadi bandara Internasional akan mempermudah destinasi di kawasan Danau Toba untuk semakin berkembang.

“Lokasi Danau Toba ini mudah dipasarkan karena berdekatan dengan negara tetangga. Terbaru telah beroperasi penerbangan internasional ke Kuala Lumpur dengan AirAsia, 4 kali dalam sepekan,” katanya.

Terlebih kini juga dikembangkan atraksi baru di Danau Toba yakni  The Kaldera Toba Nomadic Escape sebagai salah satu amenitas dan daya tarik baru yang ada di sekitar danau vulkanik tersebut dalam bentuk akomodasi nomadik.

Seorang pengunjung mencoba kenyaman salah satu tenda berbentuk bola di The Kaldera, Kamis (4/4/2019). (dok. Kemenpar RI)


Selain memiliki atraksi dan amenitas penunjang pariwisata di Danau Toba, The Kaldera memiliki keunggulan lain yang berkelas dunia. Fasilitas yang ada di The Kaldera adalah amenitas berupa 15 bell tent, 2 cabin, 2 tenda bubble, dan area parkir untuk campervan/caravan.

Fasilitas lain yang ada di The Kaldera adalah Kaldera Ampiteathre, dengan kapasitas 250 orang, Kaldera Plaza, Kaldera Stage, hingga Kaldera Hill.

“Kita harus memikirkan konsep khusus untuk Danau Toba. Bila di Nusa Dua itu berkonsep MICE, Mandalika lebih sport tourism kelas dunia. Bila di Toba amenitas dan atraksi harus kelas dunia,” kata Menpar Arief Yahya.

Pemandangan Danau Toba dilihat dari The Kaldera. (dok. Kemenpar RI)


Sementara itu, Kepala Badan Pengelola Otorita Danau Toba (BPODT) Arie Prasetyo mengatakan, persiapan untuk memperkenalkan The Kaldera kepada publik dilakukan hanya dalam dua bulan. “Semua dikerjakan dengan tanpa henti. Karena memang kami ingin mendapatkan hasil maksimal dari The Kaldera ini. Kami juga melibatkan masyarakat setempat agar sama-sama merasakan hasilnya,” ujarnya.

Arie menambahkan, keunggulan lain The Kaldera adalah posisinya yang berada di atas ketinggian sekitar 1390 mdpl. Dengan posisinya, yang ditawarkan The Kaldera adalah view Danau Toba yang sangat eksotis.

“Konsep seperti ini mungkin sudah ada di tempat lain di Danau Toba. Tapi kita jelas memberikan sesuatu yang berbeda. Pertama, The Kaldera ini menggabungkan atraksi dan amenitas. Nantinya, kita akan membuat konsep agar ada atraksi yang ditampilkan di Amphitheatre setiap minggunya,” tandas Arie. (rls/bas)

Baskoro Dien

TIDAK ADA KOMENTAR

KOMENTAR

Popular Post