Monday 8 May 2015 / 22:03
  • -
Pendidikan

Pelajar Indonesia Kenalkan Budaya Nusantara ke Sekolah Luar Negeri

Tari Pasambahan. Foto: Istimewa

SMPN 25 Padang menampilkan Tari Pasambahan kepada sekolah di luar negeri. Hal itu dilakukan lewat kegiatan Microsoft Global Learning Connection 2020.

JAKARTA - KABARE.ID: Pelajar SMP Negeri 25 Padang memperkenalkan budaya Minangkabau kepada sekolah di luar negeri. Hal itu dilakukan lewat kegiatan Microsoft Global Learning Connection (MGLC) 2020.

"Kegiatan ini merupakan acara tahunan yang digelar oleh Microsoft untuk merayakan pembelajaran tanpa batas selama 48 jam nonstop," kata Kepala SMPN 25 Padang Setrial di Padang, Kamis (12/11).

Ribuan pelajar, pendidik, dan pembicara ahli bergabung dalam sebuah perjalanan virtual bersama dalam sambungan Teams. Mereka bertemu dengan teman baru dan pikiran terhadap dunia, serta melihat seberapa banyak perjalanan virtual mengelilingi dunia dapat ditempuh selama 48 jam.

Tema kegiatan ini adalah "Open Hearts Open Minds" atau "Buka Hati Buka Pikiran" yang dilakukan secara virtual dari rumah masing-masing. SMPN 25 Padang diwakili lima guru pendamping yakni Yuni Revita, Alfarisdon, Maswenti, Nuri Handayani, dan Irdaviani, serta 48 pelajar dari berbagai kelas dan tingkatan.

"Kami dari SMPN 25 Padang merasa bangga dan mengapresiasi kegiatan ini, lewat kegiatan ini sekolah bisa mengenalkan budaya daerah masing-masing dan siswa-siswa pun terhubung langsung dengan siswa dalam maupun luar negeri," kata dia.

Setrial berharap, kegiatan ini dapat diikuti lagi oleh SMPN 25 Padang setiap tahun, sehingga semakin banyak terhubung dengan dunia luar. Dia pun ingin agar kegiatan ini bisa menambah wawasan pendidik dan peserta didik sehingga mendatangkan banyak manfaat untuk semuanya.

Salah seorang guru pendamping SMPN 25 Padang, Yuni Revita, menyampaikan kegiatan yang bersifat internasional ini merupakan kegiatan perdana yang diikuti oleh SMPN 25 Padang. Kegiatan ini bertujuan untuk membuka wawasan dan pengalaman siswa dalam berkomunikasi secara virtual dengan siswa dalam dan luar negeri. 

"Selain itu, juga untuk meningkatkan keterampilan dan rasa percaya diri siswa agar mampu berkomunikasi dalam bahasa Inggris," ujarnya.

Director of Corporate Affairs Microsoft Indonesia Ajar Edi memberikan pesan kepada siswa-siswa yang tergabung agar bisa menjadi siswa yang cerdas yang mampu berbudi pekerti baik di manapun berada. Para siswa juga diminta bersemangat untuk terus belajar dan mengembangkan dirinya.

Ajar Edi pun memberikan kesempatan kepada siswa-siswa yang tergabung untuk memberikan pertanyaan menantang mengenai tema "Smart Student in the New Normal".

Adapun sekolah yang tergabung ke dalam sesi ini yakni SMPN 25 Padang, SMAN 4 Kendari, dan New Taipei Municipal Fuhe Junior High School Taiwan. Masing sekolah diberikan kesempatan yang sama untuk mengutus maksimal lima guru pendamping dan 50 siswanya. Di akhir sesi, masing-masing sekolah berkesempatan untuk mengenalkan budaya daerahnya.

Dari SMPN 25 Padang menampilkan Tari Pasambahan yaitu tarian yang biasa dipakai masyarakat Sumatra Barat untuk menyambut tamu ataupun pembukaan acara adat. Selanjutnya, mereka memperkenalkan budaya Sumatra Barat melalui video yang dikemas secara menarik. (*)

 

Sumber: Republika.id

Baskoro Dien

TIDAK ADA KOMENTAR

KOMENTAR

Popular Post