Monday 8 May 2015 / 22:03
  • -
BISNIS

Cegah Penularan Covid-19 di Ruangan Dengan Membuka Jendela

Para ahli mengatakan ada hal sederhana selain cuci tangan dan pakai masker untuk menghindari risiko paparan virus corona, yaitu membuka jendela.( iStockphoto/PeopleImages)

Sebelum vaksin dan obat Covid-19 ditemukan, para ahli mengatakan mungkin ada hal sederhana selain cuci tangan dan pakai masker yang bisa dilakukan untuk mencegah Covid-19 di ruangan, yaitu membuka jendela.

JAKARTA – KABARE.ID: Ahli epidemiologi Antoine Flahault mengatakan bahwa penyebaran virus di dalam ruangan sama seperti ketika seseorang merokok.

"Apa yang Anda lakukan? Anda membuka jendela untuk mengeluarkan asap. Dan itu sama untuk aerosol virus corona yang tidak terlihat ini," katanya kepada AFP, pada Jumat (9/10/2020).

Pusat Pengendalian Penyakit Amerika (CDC) pun memperbarui sarannya minggu ini untuk memasukkan panduan di area tertutup. "Hindari ruangan yang padat dan pastikan ruangan memiliki ventilasi yang baik," kata pernyataan tersebut di situs webnya.

CDC telah menambahkan aerosol ke daftar resmi rute penularan virus corona, meskipun cara utama penyebaran virus masih melalui tetesan pernapasan atau droplet yang dikeluarkan oleh individu yang terinfeksi.

Para ahli di negara lain telah berdebat selama berbulan-bulan untuk tindakan yang lebih ketat untuk menghilangkan ancaman penularan aerosol, yang sebagian besar tidak ada dalam panduan kesehatan masyarakat pada awal pandemi.

Jerman adalah salah satu negara di mana pedoman resmi mendorong orang untuk membiarkan jendelanya terbuka. Kanselir Angela Merkel bulan lalu mengatakan bahwa ventilasi "bisa menjadi salah satu langkah yang paling murah dan paling efektif untuk menghentikan penyebaran pandemi."

Bernhard Junge-Hulsing, seorang dokter Jerman, menyarankan orang untuk tetap membuka jendela, di rumah atau di tempat kerja, bahkan saat musim dingin mendekat. "Kamu selalu bisa memakai sweter (untuk membuat tubuh jadi hangat)," katanya.

Tetapi berapa banyak ventilasi yang cukup untuk menyebarkan aerosol? "Kami merekomendasikan resirkulasi total udara di sebuah ruangan tertutup setidaknya enam kali dalam satu jam. Itu membutuhkan waktu yang cukup banyak," kata Flahault, direktur Institut Kesehatan Global Universitas Jenewa.

Dalam keadaan tertentu, hal ini dapat dicapai dengan sistem sirkulasi, yang sering kali dilengkapi dengan filter berteknologi tinggi yang juga membersihkan udara.

"Enam kali dalam satu jam adalah apa yang Anda temukan di dalam TGV (kereta kecepatan tinggi) atau pesawat, di mana kualitas udaranya sangat bagus. Tapi di sebagian besar ruang tertutup kami tidak memiliki tingkat ventilasi seperti itu," kata Flahault.

Meskipun membuka jendela dapat membantu menghindari penyebaran virus corona, para ahli menekankan bahwa tidak ada tindakan tunggal yang dapat menjamin perlindungan.

"Batasi jumlah orang di dalam ruangan, jangan terlalu lama di dalamnya, pertahankan jarak sosial, pakai masker setiap saat, cuci tangan secara teratur dan usahakan untuk tidak berbicara atau berteriak terlalu banyak," kata Flahault.

Meski demikian, tak ada salahnya membuka jendela setiap pagi sebagai cara mencegah penularan covid-19 di ruangan tertutup. (*)

Baskoro Dien

TIDAK ADA KOMENTAR

KOMENTAR

Popular Post